Cara Tepat Menyimpan Daging Kurban Saat Idul Adha

2 weeks ago Comment 3K Report

Cara Tepat Menyimpan Daging Kurban Saat Idul Adha

Cara menyimpan daging kurban saat Idul Adha harus dilakukan dengan benar agar nutrisi dalam daging tetap optimal dan bermanfaat bagi tubuh.

CINTADOKTER.COM Jakarta Minggu (11/8) seluruh umat muslim di dunia akan merayakan Hari Raya Idul Adha. Hampir dipastikan santapan untuk beberapa hari ke depan dipenuhi dengan sajian daging kurban, yang merupakan daging sapi maupun kambing. Perhatikan cara menyimpan daging kurban agar nutrisinya tetap terjaga.

Hal tersebut perlu dilakukan karena daging yang tidak disimpan dengan baik dapat menjadi sumber bakteri. Daging yang tercemar oleh bakteri, rentan mengakibatkan keracunan jika dikonsumsi, apalagi jika cara memasaknya juga tidak benar.

Baca Juga

  • Cara Sehat Mengolah Daging Kurban Saat Idul Adha
  • Bahaya Membungkus Daging Kurban dengan Kresek Hitam
  • Saat Idul Adha, Bolehkah Ibu Hamil Makan Daging Kambing?
Cara menyimpan daging salah, daging cepat busuk

Faktanya, menyimpan daging dengan cara yang tidak tepat dapat mempercepat proses pembusukan. Hal ini membuat kualitas daging benar-benar menurun, Akibatnya bakteri penyebab penyakit seperti stafilokokus, salmonela, basilus, Clostridium, dan Escherichia coli mudah berkembang biak. Bisa dipastikan jika Anda mengonsumsi daging yang seperti ini , Anda akan mengalami keracunan makanan.

"Apabila daging hanya diletakkan dalam suhu ruangan, kuman dapat berkembang biak hingga dua kali lipat hanya dalam waktu 20 menit," ujar dr. Karin Wiradarma dari .

Menurutnya risiko tersebut bahkan bisa tetap terjadi meskipun daging yang sudah tidak layak dikonsumsi sudah diolah dengan cara yang benar. Oleh karena itu, menyimpan daging dengan cara yang tepat adalah hal yang perlu Anda perhatikan jika tak ingin mengalami keracunan makanan.

Tips menyimpan daging kurban

Hal pertama yang harus Anda lakukan sebelum menyimpan daging kurban adalah mencucinya hingga bersih menggunakan air mengalir. Hal ini untuk menimimalkan paparan bakteri pada daging. 

"Ketika akan mencuci daging kurban sebelum disimpan, jangan lupa untuk mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir terlebih dahulu. Ini penting, karena bakteri di tangan dapat berpindah dan menetap di daging," kata dr. Karin.

"Gunakan piring, mangkuk, dan berbagai peralatan yang berbeda untuk daging mentah dan daging yang sudah matang. Hal ini diperlukan untuk menurunkan risiko penyebaran kuman," tambahnya.

Setelah dicuci bersih, langkah selanjutnya adalah meletakkan daging tersebut ke dalam wadah makanan (food container) berlabel food grade dalam keadaan kering. Setelah itu, masukan daging yang telah dikemas dalam wadah makanan ke dalam lemari pembeku (freezer).

Perlu diperhatikan bahwa suhu freezer yang disarankan adalah minus 17 derajat Celsius. Dengan suhu serendah ini, daging akan bertahan lebih lama, kira-kira bisa sampai 6 bulan. 

"Apabila Anda akan mengolahnya dalam tiga hari, lebih baik daging kurban disimpan di lemari pendingin saja. Jika memang ingin mengonsumsinya nanti-nanti, simpan di dalam lemari pembeku agar daging bisa bertahan hingga beberapa bulan. Meskipun demikian, apabila memungkinkan, daging kurban dianjurkan dikonsumsi secepatnya, paling tidak dalam rentang waktu satu minggu," pungkas dr. Karin.

Cara menyimpan daging kurban Idul Adha – baik sapi atau kambing – memang sangat perlu diperhatikan agar kualitas daging tetap terjaga. Dengan menyimpannya secara benar, daging tidak akan mudah dijangkiti bakteri dan nutrisi dalam daging tetap terjaga.

(NB/ RVS)

Artikel Terkait

Life Enjoy

Show life that you have a thousand reasons to smile


Disclaimer
- All data on this website is for information only. Always consult your illness to the nearest doctor for certainty of your condition.
- Semua data yang ada pada website ini bertujuan untuk informasi belaka. Selalu konsultasikan penyakit anda ke dokter terdekat untuk kepastian kondisi anda.

Get in touch

© Copyright 2019 CINTADOKTER.COM - All rights reserved.